ORANG KAMPUNG TERKEJUT DAN MENJERIT “BAHAYA” MELIHAT DUA PELANCONG DATANG BERENANG DI DANAU INDAH INI … RUPANYA ADA MISTERI ANEH YANG TERSEMBUNYI DI SEBALIK SEJARAH DANAU TERSEBUT !! SERAM

Warna biru dipercaya sebagai warna yang menciptakan kenyamanan bagi orang yang melihatnya. Oleh karena itu, banyak sekali orang saat mood sedang tidak baik, akan pergi melihat langit biru, berjalan di pinggir pantai menikmati lautan biru, dan sebagainya.

Melihat danau biru yang indah ini, kamu pasti menyukainya. Danau ini terlihat seperti lukisan saja. Saat ada angin sepoi-sepoi, akan muncul sedikit deburan ombak.

Danau biru ini menjadi terkenal dan banyak turis berdatangan untuk berlibur. Banyak juga yang sengaja menempuh perjalanan jauh hanya untuk melihat indahnya danau biru ini. Atau ada juga yang tidak bisa menahan godaan untuk berenang di danau ini.

Tapi tahukah kamu ada bahaya besar yang sedang menanti?

Danau ini terletak di wilayah Buxton, Inggris yang dikenal sebagai Blue Lagoon. Danau biru ini sangat indah, tanpa disadari ternyata di dalam danau ini mengandung racun yang mengerikan.

Dulunya danau ini adalah tempat pertambangan. Di dalam danau ini mengandung sisa reruntuhan mobil, sisa hewan dan bahan polutan lainnya sehingga menyebabkan danau ini mengandung racun. Racun ini bisa menimbulkan iritasi pada kulit dan mata, juga infeksi jamur pada kulit. Namun, banyak orang yang mengabaikan peringatan yang sudah dipasang di sekitar danau. Mereka tetap berenang disana.

Padahal di dalam papan peringatan sudah ditulis bahwa kandungan pH di danau sangat tinggi yakni mencapai 11,3 (jauh diatas batas normal pH air). Di sekitar danau juga ditemukan banyak sekali sampah-sampah. Sangat disayangkan kalau masih saja ada orang yang mengabaikan peringatan ini, kalau nanti sampai terjadi hal yang tidak diinginkan, penyesalan juga tidak ada artinya.

.

Sumber: exoramaroon

INI YANG AKU LIHAT KETIKA BERKUNJUNG SEMULA KE ‘MIMALAND’ SELEPAS 24 TAHUN

Tidak ramai yang menyedari lokasi sebuah pusat taman rekreasi Mimaland yang pernah beroperasi suatu ketika dahulu. Walau bagaimanapun taman itu telah ditutup atas beberapa kes mahkamah yang dihadapi.

Bila sebut Mimaland, khususnya anak-anak muda zaman kini akan terpingga-pingga apa itu? Mimaland adalah singkatan bagi “Malaysia In Miniature Land“ taman tema pertama dan terhebat sekitar 80-an. Selepas insiden mati lemas disalah satu kolam di situ, Mimaland diarahkan tutup!

Ramai tidak tahu kewujudan tempat ini sehinggalah ia disenaraikan antara tempat paling menyeramkan atau berhantu di Malaysia.

Ia adalah sebuah taman tema di Malaysia yang menjadi pilihan ramai selepas memulakan operasi pada 1971, sebelum wujudnya taman tema moden seperti Sunway Lagoon, Lost World of Tambun atau Wetworld Water Park Shah Alam.

Adakah anda tahu mengenai kewujudan Mimaland di Gombak? Benarkah tempat ini berhantu atau sekadar khabar angin?

Dua insiden menyumbang kepada penutupan taman tema itu.

Pertama, kemalangan di kawasan papan luncur air gergasi Mimaland pada Januari 1993 yang menyebabkan seorang warganegara Singapura berusia 27 tahun maut.
Kedua, tanah runtuh mengakibatkan kerosakan pada dinding kolam renang sama pada Mei 1994. Sama ada ia hanyalah kebetulan atau mempunyai unsur mistik seperti tersebar di Internet, Mimaland terus pudar daripada ingatan ramai selepas ditutup sepenuhnya.

Rujukan akhbar dan carian di Internet mendapati Mimaland adalah taman tema pertama dan terbesar pada 1970-an yang diminati ramai khususnya warga kota Kuala Lumpur.

Menariknya tentang taman tema ini, ia bercirikan idea moden yang dilengkapi papan luncur air gergasi tinggi dan kolam renang terbesar di Asia Tenggara ketika itu, selain model dinosaur bersaiz besar, chalet dan restoran terapung, tasik untuk aktiviti bersampan dan memancing, “giant maze” serta merentas hutan.

Kini, semuanya bagai “bandar berhantu” sejak ditutup beberapa tahun lalu.

Itu bukan antara fakta sebenarnya kenapa Mimaland ini ditutup

Ia membuktikan betapa Mimaland diberi perhatian semula dan mungkin tidaklah seseram seperti yang diceritakan.

Pagi 18 Feb 2017 kami 80 orang diketuai oleh saudara Itek Kejam, cuba mengimbau kembali kenangan hebat Mimaland satu ketika dulu. Dan seperti kebiasaannya saya akan membawa bersama anak-anak untuk trip sepak daun ini. Selesai bacaan doa, kami dibahagikan kepada 2 kumpulan.

Perjalanan adventure sepak daun diteruskan dengan mengharungi semak-samun dan pokok-pokok tinggi yang sudah 24 tahun tumbuh liar setelah Mimaland ini ditutup. Melawat kolam utama Mimaland yang masih terdapat air walaupun jauh sudut hati kami terpanggil untuk terjun kedalamnya!

Kemudian kami dibawa untuk melihat kolam popular di Mimaland satu ketika dulu, “Super Splash”! Yang tinggal hanya tapak tangga sahaja. Dihadapannya kolam mandi yang sudah ditumbuhi semak samun. Kami melangkah dengan lebih berhati hari kerana kawasan semak samun membuatkan kami risau akan kehadiran biantang berbisa.

Tapak motel-motel Mimaland untuk pelawat suatu ketika dahulu yang tinggal kini hanyalah tiang-tiang dan bumbung mereput yang menunggu masa untuk menyembah bumi. Di sinilah dikatakan entiti paranormal sering kelihatan bila menjelang waktu malam.

Ditapak “Carnival Area” yang popular untuk pelawat kanak-kanak masih lagi kelihatan bumbung bangunan serta didalamnya beberapa mainan kanak-kanak yang masih boleh terdapat disitu serta ruang-ruang bilik khas permainan.

Dan acara kemuncak trip sepak daun kali ini adalah melawat “Animal Kingdom”. Kami harus mendaki bukit-bukit yang terdapat disini untuk sampai ke kawasan tersebut.

Masih terdapat beberapa arca-arca dinosaur yang masih kekal kukuh disitu. Keriangan kami tidak dapat dibendung lagi apabila anda dikalangan kami mengimbau kenangan-kenangan lalu ketika bergambar disini. Sesungguhnya lawatan ke Mimaland tidak akan lengkap sekiranya tidak kesini ketika dulu!

Kata kata orang diluar sana yang Mimaland ini berhantu, sememangnya kurang tepat sekiranya mereka datang melawat pada siang hari!

Kesan peninggalan Mimaland masih wujud hingga kini.

*gambar sekadar hiasan

Sumber : www.thevocket.com | www.freemalaysiatoday.com |Ohgebang | Bibirbergetar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *