Bagaimana Menjadi Ibu Bapa Yang Baik? Ini Ilmu Parenting Yang Perlu Diketahui

Bukan mudah menjadi ibu bapa.Apatah lagi untuk menjadi ibu bapa yang baik dan cemerlang — Ia bukan sesuatu yang boleh dicapai tanpa sebarang usaha.Untuk menjadi ibu bapa hebat, ia menuntut kita mencari ilmu dan melakukan banyak pengorbanan.Ia bermula sejak dari awal kandungan, kelahiran dan sehinggalah mereka mencapai umur yang matang.

Tugas mendidik anak adalah satu proses yang berterusan, bukan bermusim

Sebagai ibu bapa, cabaran sangat besar dalam membesarkan dan mendidik anak secara sempurna kerana ilmu parenting ini sangat luas untuk dikuasai.Namun ia bukanlah mustahil.

Untuk menjadi ibu bapa yang baik kepada anak-anak, kita perlu bersedia dengan:

  1. Ilmu yang mencukupi
  2. Menjadi model yang terbaik

Tetapi anda mungkin tertanya-tanya:

Bagaimanakah saya boleh dapat dan belajar setiap ilmu parenting yang diperlukan dalam mendidik anak saya?

Jangan risau, saya akan jadikan perkara ini mudah untuk anda.Apa yang anda hanya perlu adalah luangkan masa beberapa minit untuk memahami setiap cabang ilmu parenting yang akan saya terangkan dalam artikel ini.

Proses Pendidikan Anak Bermula Sejak Dari kandungan Lagi

Ya, ia bermula sejak dari awal lagi.Mempunyai anak bijak dan berakhlak adalah impian semua ibu-bapa. Ibu-bapa perlu memberikan perhatian yang penuh pada bakal bayi yang bakal lahir

Bagaimana ia dilakukan?

Semestinya perkara ini dimulai oleh ibu dan bapa itu sendiri.Tingkah laku dan perasaan ibu semasa mengandung membawa impak besar terhadap watak dan perwatakan anak dalam kandungan.Walaupun islam telah lama menekankan tentang pendidikan yang bermula sejak bayi dalam kandungan, tapi jarang antara kita mengambil perhatian tentang perkara tersebut.Semasa mengandung, kita dinasihatkan agar mengamalkan perkara-perkara yang digalakkan dalam Islam.

Antaranya adalah:

  1. Mengamalkan solat wajib dan sunat
  2. Mengamalkan zikir
  3. Membaca al quran
  4. Membaca buku buku ilmiah
  5. Berbual dengan anak dalam kandungan
  6. Menjaga adab pergaulan dan emosi
  7. Tidak tertekan atau stress
  8. Lakukan kerja kerja ringan di rumah
  9. Makan makanan yang baik dan halal serta suci
  10. Buang segala perasaan dendam, dengki, menghasut dan sebagainya
  11. Sentiasa senyum dan bersabar

Terdapat banyak penyelidikan mengenai kesan suara seorang ibu kepada anak yang dikandung dalam rahim.

Apabila seorang ibu membaca dengan kuat, suaranya mempunyai kesan menenangkan pada bayi yang belum lahir atau bayi yang baru lahir.Adalah lebih baik, jika ibu itu dapat membaca ayat al-Quran untuk diperdengarkan kepada bayi di dalam rahim.

Ini kerana, bayi amat kenal dengan suara ibu mereka.Oleh itu, adalah disarankan untuk ibu yang sedang mengandung melazimi 7 Surah Amalan Ibu Mengandung IniSemua ini memberi kesan ke atas keperibadian anak.Ibu yang baik akan melahirkan anak yang patuh perintah Allah.

Jika anda ingin melahirkan generasi pencinta agama dan taat pada ibubapa, amalkanlah amalan-amalan mulia sepanjang kehamilan.Selain daripada memberi manfaat kepada bayi dalam kandungan, amalan-amalan ini juga akan turut membantu kepada si ibu itu sendiri sepanjang proses kehamilan.

Ia secara tidak langsung akan membuatkan si ibu lebih tenang, kuat dan bersedia untuk menghadapi proses bersalin.Sebagai panduan, anda boleh mengamal membaca doa mudah bersalin ini.

Bagaimana Mendidik Anak Dengan Betul Sepanjang Proses Pembesaran Mereka?

Sebagai ibu bapa kita pasti mahu membuat yang terbaik untuk anak-anak.Itu adalah pasti.

Mendidik anak bukan sekadar proses spontan yang berlaku secara semulajadi, namun merupakan amanah yang amat didorong oleh syarak.Tidak dinafikan bahawa manusia secara semulajadinya mahukan anak mereka menjadi orang ‘baik’.Walau jahat sekali pun seorang ibu bapa, hati kecilnya tetap mahukan si anak menjadi orang yang berguna dan taat.Naluri semujadi manusia akan menggerakkan dirinya untuk mengasuh dan mendisiplinkan anak-anak.Dalam Islam, mendidik dan mendisiplinkan anak-anak bukan sekadar terbit daripada kemahuan naluri, bahkan ia adalah satu tuntutan agama.

Firman Allah:

Dan hendaklah engkau menyuruh ahli keluargamu mengerjakan solat, dan hendaklah engkau tekun bersabar menunaikannya..

— Surah Thaha ayat 132

Solat yang dinyatakan dalam ayat di atas menjadi simbol kepada tema pendidikan anak yang dikehendaki oleh agama.Solat menjadi tapak kukuh kepada pembangunan kecemerlangan individu.Dalam solat terkandung ketaatan, disiplin, kesabaran, kawalan perlakuan, penyucian jiwa, ketajaman tumpuan akal serta kepatuhan kepada Allah dan Rasul-Nya.

Sebagai panduan, terdapat beberapa cabang ilmu parenting dalam Islam yang harus kita ketahui:

  • Pendidikan Akidah
  • Pergaulan
  • Jasmani
  • Pendidikan Emosi
  • Pembentukan Pemikiran
  • Memupuk Adab & Akhlak

Kita harus maklum bahawa soal pendekatan boleh berubah-ubah mengikut peredaran zaman, namun prinsip-prinsip asasi pendidikan anak tetap sama.

Saya Cuba Terangkan Secara Ringkas Mengenai Setiap Cabang Ilmu Parenting Ini:

1. Memberi Didikan Akidah

Perkara pertama dan utama dalam pendidikan anak-anak muslim adalah pendidikan iman.Iman ialah teras pembangunan insan setiap manusia. Iman adalah senjata dan santapan rohani yang disediakan oleh Yang Maha Mencipta untuk menyinari jiwa makhluk-Nya yang bernama manusia.Iman ialah modal terbesar yang menentukan jatuh bangunya seorang insan bahkan menentukan masa depan sesebuah keluarga, masyarakat dan negara.Asas-asas keimanan meliputi keyakinan kepada Allah, rasul, malaikat, akhirat, kitab serta qadak dan qadar.Pendidikan keimanan ini memerlukan pendedahan bijaksana dan ingatan berterusan, lebih-lebih lagi kerana melibatkan perkara-perkara ghaib.Usah bertangguh untuk mendedahkan anak-anak dengan akidah dan iman.Mereka sudah boleh menerima didikan iman sejak kecil mengikut tahap kemampuan mindanya.

2. Didikan Adab & Akhlak

Akhlak yang baik sebenarnya bermula daripada sekecil-kecil perkara sehingga sebesar-besarnya.Anak yang bersopan menjadi penyejuk mata kepada ibu bapa dan orang lain. Tingkahlakunya mendamaikan hati sesiapa yang melihatnya.Bercakap dengannya akan menarik perhatian dan menggembirakan hati.

Antara adab-adab yang perlu diterapkan dalam diri anak adalah:

  • Berakhlak Mulia – segan, mulia diri
  • Memisahkan tempat tidur anak lelaki dan anak perempuan
  • Cara duduk – elakkan daripada duduk bersilang kaki hadapan orang dewasa dan meletak tangan di bawah dagu (menongkat dagu)
  • Mengajar anak batasan aurat dengan ajnabi dengan tidak tidak membiasakan melihat maksiat dan menonton filem-filem yang mendedahkan aurat
  • Menjaga lidah – tidak berbohong, tidak menyembunyikan kesalahan dan tidak mengeluarkan kata-kata kesat

Antara kejayaan besar ibu bapa adalah apabila anak-anak dapat memiliki akhlak dan kesopanan yang tinggi baik dalam berbicara, di hadapan rezeki dan di khalayak ramai.

3. Didikan Membina Pemikiran

Keluarga Islam adalah keluarga yang mengutamakan ilmu.Ibu bapa sebenar akan menjadikan ilmu sebagai elemen penting dalam pembentukan keluarga.Akal fikiran anak-anak yang putih bersih memerlukan pengisian yang murni. Akal itu mendambakan kesungguhan ibu bapa untuk mewarnakannya dengan warna fitrah.Asas kecemerlangan dalam pemikiran ialah mempunyai ilmu yang mantap dan kemahiran berfikir yang hebat.Tidak dinafikan, ilmu akademik adalah penting dalam dunia hari ini. Namun sebaiknya kita mengisi jiwa anak kita dengan mengenal al-Quran terlebih dahulu.Selain itu, anak-anak perlu diajar menjadi proaktif bukannya sekadar reaktif.

Pemikiran dan sikap proaktif yang perlu dibentuk oleh ibu bapa adalah:

  • Anak-anak perlu mengerti matlamat hidupnya
  • Setiap apa yang disuruh kepada anak-anak perlu dinyatakan sebabnya
  • Mengajar anak-anak agar jangan cepat merungut dan menyalahkan orang lain
  • Dibentuk melalui latihan kepada anak-anak untuk membuat keputusan

Anak-anak perlu dididik untuk bertanggungjawab terhadap masa depan dirinya, tidak suka menuding jari menyalahkan orang lain dan berupaya untuk membuat keputusan sendiri.

Inilah sifat proaktif yang perlu disemai dalam diri mereka.

4. Didikan Kecerdasan Emosi

Selain daripada membina kekuatan pemikiran anak-anak, ibu bapa juga perlu serius untuk membentuk emosi cemerlang dalam diri anak-anak.Antara perkara utama yang perlu dipupuk ialah pembinaan keyakinan diri anak-anak.Keyakinan diri ialah perasaan yang teguh dalam dalam jiwa seseorang yang meletakkan kepercayaan tinggi bahawa dia boleh berjaya, lantas menjadikannya bersemangat dan berani untuk melakukan sesuatu dengan bersungguh-sungguh.

Disini adalah panduan untuk membina keyakinan diri dalam diri anak-anak:

  1.  Anak-anak perlu dibiasakan dengan budaya dan adab bicara dengan tetamu dan orang yang diziarahi.
  2. Galakkan anak berinteraksi dengan berani dan bebas
  3. Ibu bapa perlu mendorong anak-anak agar mengambil bahagian aktif di sekolah, baik dalam kelas mahupun dalam aktiviti kokurikulum
  4. Galakkan mereka bertanya soalan kepada guru, memberikan pendapat serta terlibat  aktif dalam aktiviti sekolah.
  5. Jika berpeluang doronglah mereka menyertai pertandingan atau persembahan supaya mereka menjadi berani dan tidak malu

Perasaan malu boleh dikikis dengan latihan dan pendedahan berterusan oleh ibu bapa.

Usaha pendidikan begini bukan sahaja untuk kebaikan ibu bapa itu, bahkan juga untuk maslahat ummah yang memerlukan penggerak dan pemimpin ummah yang berkesedaran serta cemerlang.

Kesimpulan: Kejayaan Mendidik Anak Juga Bergantung Bagaimana Anda Menjadi Role Model

Kejayaan dalam mendidik anak bukanlah bergantung kepada ilmu parenting semata-mata.Apa yang paling penting adalah kita sendiri menjadi contoh atau role model, dan mengamalkan sendiri apa yang kita terapkan kepada anak-anak.Sebagai contoh kita mahukan anak kita menjadi seorang rajin, tetapi kita sendiri sering menangguhkan kerja dan selalu menghabiskan masa dengan smartphone ataupun rancangan TV.

— Jika anda sendiri gagal mendidik diri, bagaimana anda boleh mengharapkan anak menjadi lebih baik dari anda?

Kelakuan kita adalah sumber utama pembelajaran anak kita.Mereka akan meniru segalanya tentang kita, daripada cara bercakap sehinggalah apa yang kita bagaimana ke saat kita tidur.Segala baik dan buruk kita akan diserap oleh mereka.Ibu bapa yang pintar sentiasa cuba menyesuaikan setiap ilmu parenting yang dipelajari dengan keperluan situasi anaknya, dan memperbaiki kaedah didikan mereka dari masa ke semasa.

Semoga artikel ini memberi pencerahan kepada anda.Jika anda memerlukan rujukan ilmu parenting dan kekeluargaan, anda boleh merujuk kepada laman Bidadary.my

Kredit: Akuislam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *